Friday, March 1, 2013

Perihal PerHangan

Salam sekalian Umat Terakhir,

Di petang Jumaat yang mulia ini, hamba ingin berkongsi perihal Hang-hang di Nusantarapada Khatulistiwa ini. Mereka adalah:

Hang Jebat,
Hang Kasturi,
Hang Lekir,
Hang Lekiu,
Hang Ali,
Hang Sekandar/Iskandar,
Hang Hassan,
Hang Hussin,
Hang Tuah anak Raja Bajung (nama sebenar Daeng Mempawah),
Hang Isa Pantas,
Hang Hussain Cengang,
Hang Usuh,
Hang Isap,
Hang Nadim,
Hang Berkat.

Sumber - Perteturun Raja-raja/Sulalatus Salatin, dihimpunkan oleh Tun Sri Lanang.

Wednesday, December 12, 2012

Engkaulah Hyang Eka...

Saatku rindu padaMu,
Seru, ku seru NamaMu bertalu,
Rimbunan rindu yang bertemu,
Menjadi lembaran cintaku,
Ku serah kepadaMu…

Bila ku sebut NamaMu,
Damai, di ruang hatiku ini,
Ku seru NamaMu bertalu,
Menjadi lembaran kasihku,
Ku serah kepadaMu…

Engkaulah Yang Satu,
Mustika Qalbuku,
Kasih dan rinduku,
Oh, hanyalah padaMu…

Engkaulah Kasihku,
TIADA DUANYA,
Biar jadi hamparan,
Kasihku padaMu…

TanpaMu, siapalah aku…






.

Sunday, July 29, 2012

Cinta Nusantara

Laut membiru bukan pemisah,
Hasrat hatiku bukan rahsia,
Seloka, pantun khazanah kita,
Maksud terkandung cuba dibaca.

Jangan dipagar nyiur yang condong,
Buahnya jatuh ke laman orang,
Bumi dipijak, langit dijunjung,
Tegak berdiri, bukannya lalang.

Berinduk bak ayam,
Rumpun bak serai,
Junjung bak sirih,
Itulah kita di Nusantara.

Ombak menyusul, nyiur melambai,
Laut tak putus dilanda badai,
Bisikan Salam, bisikan pesan,
Orang di sana dalam ingatan.


Friday, November 25, 2011

Dveindradhanusa





Salam semua.

Gambar kejadian 2 pelangi di atas saya ambil semasa hendak pulang ke rumah dari bekerja. Kejadian tersebut saya rakam pada petang Khamis di sekitar Seksyen 7 Shah Alam. Mungkinkah sesuatu akan berlaku menjelang sambutan Maal Hijrah ni? Entahlah...

Monday, November 7, 2011

Penghujung Rindu...


Bila Kekasih mengundang aku pulang,
Mahligai menanti penuh gemilang,
Bila Kekasih menyingkap Tabir Cinta,
Tiada terbatas dengan kata-kata...

Dapatkah aku membalas dengan air mata,
Tanda syukur menerima,
Setelah sekian lama,
Menghamba hidup pada dunia...

Seribu tahun takkan sama,
Sesaat bersatu dalam nyata,
Kerana Kasih ku sanggup korbankan,
Jasad dan Nyawa...

Terang bulan kerana mentari,
Hadir bayang kerana Cahaya,
Begitulah cinta kita...

Tiada jarak pemisah lagi,
Tiada tabir sempadan budi,
Aku terima dan jua memberi,
Seikhlas hati...

Seribu tahun dan sejuta langkah,
Seribu tahun bersinar cinta,
Kita bertemu di penghujung rindu...

Saturday, September 10, 2011

Tana Mera' (Komen dari Pelayan Allah)

Assalamualaikum semua.

Berikut ialah komen (tulisan kuning) dari pembaca blog Nusanaga yang dikenali sebagai Pelayan Allah.
Posting & komen dalam blog Nusanaga tersebut merupakan posting yang agak lama, namun saya berhasrat untuk himpunkan kesemua komen beliau (setelah melakukan sedikit editing) untuk kita fikirkan bersama.
Dan dalam komen beliau, ada beberapa perkara yang menjawab persoalan seperti mengenai Raja Matahari, Pentas Sunda dan lain-lain lagi.


Assalamualaikum...

Kupasan artikel Kebinasaan Melayu dari Hassellman kini nampak lebih tegar, klise dan ada klimak yang tersendiri. Aku selalu juga skodeng kat sini tapi jarang hantar posting. Al-maklumlah, ilmu tak seberapa... Huhuhu..

Dari bacaan Dinasti Sunda, Lamuria, sampai ke Atlantis yg di hujjah dek sobat-sobat yang lain, aku rasa kitab-kitab Kebinasaan Melayu itu harus diulas lagi. Sebelum bumi Melayu atau orang Melayu di panggil Melayu,  mereka ini dipanggil sebagai orang-orang Kabut Merah atau Bumi Tana Mera’. Mereka ini dianggap sebagai penghuni subuah zon neraka berapi yang tinggal jauh tempat Matahari terbit di timur bumi.

Apabila matahari mulai terbit di timur terdapat awan mega bewarna merah di kaki langit yang bersinar terang menyelubungi bumi sebelah sini.Khabarnya dahulu orang dari sebelah barat sangat takut untuk masuk ke daerah sini sepertinya memasuki daerah neraka berapi atau masuk kedalam mulut-mulut setan.

Adapun panggilan sebagai Tana Mera’ ialah kerana bumi di sini mempunyai sub-sub lapisan tanah yang sangat merah yang di panggil tanah laterit, sebahagian tanah di Pulau Jawa bercampur batu-batuan yang tersangat merah warnanya.

Kalau di perhatikan dari Semenanjung sampai ke kepulauan di timur, semua tanahnya bewarna merah. Cuma di kawasan gunung berapi dan kawasan-kawasan berlumpur sahaja yang tanahnya bewarna sedikit gelap. Ada juga beberapa cerdik-pandai Islam yang mengatakan dari tanah merah di Nusantara inilah di ambil oleh Malaikat untuk mencipta organ dalaman Nabi Adam AS ketika dia mula diciptakan dahulu... Wallahualam. Entahkan betul entahkan tidak.

Baiklah... Sebelum wujud Lamuria dan Atlantis, kita panggil sahaja ia sebagai negara bangsa Tana Mera’. Siapakah penghuni di bumi ini dahulu? Asalnya ialah sekolompok manusia yang berhidup secara simbiosis dengan alam. Mereka membebaskan diri dari sifat merosakkan alam. Bangsa mereka hidup dengan kekuatan ‘Jiwa menguasai Raga’. Dengan kata lain, mereka hidup dengan sifat kekuatan spiritual yang tulen.

Dari segi asimilasi pada alam persekitaran, mereka menerapkan ilmu-ilmu bio, teknologi nano, mesra alam dan tenologi green yang paling murni sekali. Dari segi georafi politik ketika itu, mereka hidup serumpun, berkongsi tanah air dan sumber bahan asli, mesra pada alam dan mengawal kehidupan.

Kenapa tidak?! Kalau hidup dikuasai tenaga Roh, jiwa, spritual, tidak makan pun boleh kenyang, bebas penyakit, hidup harmorni, aman, berahklak, intergriti dan hubungan silaturahim yang hebat sekali. Kemudian, berilmu bukan setakat zahiri, tetapi melangkaui ilmu-ilmu kosmik dan mikro kosmik. Mereka yang mengetahui ilmu spiritual yang mendalam, mengerti sangat hakikat kejadian alam maya yang berupa persepsi, illusi dan fatamorgana. Kalau kita makan, yang mengenyangkan bukan makanan itu tetapi satu kuasa mutlak yang lain kan? Kerana itu, bangsa ini memiliki kemahiran Roh menguasai raga. Hebat sekali!

Lalu, apa yang menghancurkan dan memisahkan bangsa mesra alam ini?

Suatu malam, di langit yang cerah, Pendita ,a.k.a Maharaja Argost Is (bukan nama sebenar), pemimpin dan cerdik-pandai Bangsa Mera’ ini melihat lintasan tahi bintang luar biasa terang, bewarna kekuningan yang lalu melintasi orbit gugusan Bintang Serpent (Bintang Ular), yang menjadi simbol sakral kerajaan Bangsa Mera’. Corotan tahi bintang ini berlalu aneh. Apabila sampai tepat di gugusan kepala Bintang Serpent Carput, ianya terpecah dua lalu hilang dan terbakar begitu sahaja. Dari ilmu tilik astronominya, ilmu kosmik dan mikro kosmik, dia mempercayai satu petanda yang tidak baik akan berlaku. Satu kejadian besar akan terjadi di bumi Tanah Mera'.

Sementelahan itu, telah menjadi anutan bagi semua orang pemilik mata batin atau ahli spiritual zaman berzaman yang mempercayai akan Pusat Segala Roh/Jiwa-jiwa. Roh Induk ialah pusat segala kekuatan kejiwaan manusia. Begitu juga Bangsa Mera’, sudah menjadi keutamaan mempercayai Atma atau Brahman dalam Bahasa Sanskrit Lama. Atma inilah yang memiliki cahaya terang bersinar seperti matahari, menaungi alam tanpa padam. Atma perlu Budhi sebagai tubuh. Apabila Atma sudah berBudhi, maka ia akan menyerlahkan cahaya dan sinarnya yang terang benderang tadi.

Namun begitu, untuk terbit ke alam maya, ia perlu Budhi yang menjadi bekas atau sarung tubuhnya dengan bersifat kesempurnaan pada Insan. Ia tidak dapat terbit selagi tidak ada Insan yang mencapai tahap Insan Kamil Mukamil. Pun begitu, Atma Budhi ini tadi bolih berubah sebagai sinaran kecil di sebut sebagai Pramono atau Manas dalam Bahasa Sanskit, berfungsi separuh lengkap sebagai imej, citra atau pengambaran hakikatnya yang sebenar. Kerana itu, bukan mudah untuk menceritakan di hujung lidah tentang Haq pada hakikat itu. Hanya disebutkan sekadar metafora, kiasan atau dari kaedah-kaedah ayat perumpamaan.

Dari Roh Induk yang menerangi negara Tanah Mera' seperti matahari yang tanpa padam inilah wujud kesatuan, janji, sumpah dan taat setia demi Tana Mera’ yang aman damai... Hinggalah ke satu waktu...
Trenggg...

Ternyata orang-orang dari daerah barat Tana Mera’ ketakutan untuk ke timur, tetapi orang-orang dari negara daerah pintu Timur dari kawasan Tana Mera’ terbuka luas peluang untuk datang dengan berbagai budaya dan sub budaya bangsa-bangsa mereka. Mereka melihat Tana Mera’ bumi subur dengan berbagai makanan ranum produk-produk hutan tropika.

Mereka masuk ke bumi Mera'. Mereka datang dengan tukaran budaya, teknologi dan berbagai lagi khazanah alam dari negara brutal mereka yang rata-rata berbeza sungguh dengan budaya Bangsa Mera’ yang spiritualis. Tentu anda pernah menonton filem Conan the Babarian. Sebelum dia menjadi Maharaja, dia pergi berlajar dari seorang guru dari daerah timur, tetapi bukan di bumi Mera' . Timur sekitar Monggol dan Yunan. Anda harus faham wujud manusia prasejarah bukan sahaja di bumi Mera', tetapi di seluruh dunia. Ada sesetengah tempat terdapat tengkorak manusia yang di temui berusia jutaan tahun lamanya... Subhanallah.

Ilmu yang paling penting di ketahui Raja Conan The Brutalian ialah besi dan segala kekuatan dari besi. Dengan kekuatan besi inilah ia menjadi keburukkan yang meruntuhkan setiap tamadun manusiawi. Ternyata Ilmu buruk dari besi diimport sekali ke Bumi Tana Mera’ yang rata-rata berpribadi spiritualitas.

Sebahagian dari warga Mera' telah di kuasai olih ilmu materi kekuatan dari besi. Mereka mempercayai kekuatan dari besi bolih menguasai segalanya berbanding sinar Terang Penyuluh Jiwa, yang dengannya mereka telah berjanji taat setia sebelumnya.

Sebahagian Bangsa Mera’ yang mengambil kekuatan dari besi akhirnya menjadi brutal, gasar, keras dan sangat agresif. Sementara sebahagian lagi warga bumi Mera' masih mengekalkan ciri spiritual mereka.

Bumi Mera' akhirnya terbahagi dua, persis tilikan astronomi Pendita Argost (melihat tahi bintang pecah dua), terbahagi satu negara yang berbayu lembut sejuk dan satu lagi negara panas berbahang seperti api yang membara. Ehehhh! Adik-adik semua dah taukan, kononnya bumi berbayu lembut inilah akhirnya di panggil Lamuri (Samudera), dan yang satu lagi Sunda (Java) yang bermakna api, sepanas kawah larva gunung berapi di bawahnya . Sehinggalah ia dikenali Lamuria dan Atlantis (agaknyalah, kerana lintasan masa berlakunya peristiwa ini sangat panjang).

Bermula dari dua kerajaan baru ini, (baiknya jika kita panggil si lembut dan si keras), ia tak pernah aman sentiasa berperang. Namun mereka terus juga membangunkan negara masing-masing. Akhirnya kerana leka berpecah dan berperang, maka cahaya Terang Penyuluh Jiwa itu terhijab dari penglihatan. Ia tidak terpadam pun tetapi sudah tidak ada sesiapa lagi yang mampu untuk membuka pintu-pintu gerbang spiritual kesitu. Hakikatnya, dari cahaya itulah yang menyambungkan kepada Rahsia-rahsia KEAGUNGAN ILLAHI. Seperti di terangkan tadi, ia perlu tubuh Budhi dari Insan sejati. Tetapi kalau semuanya berperangai tidak berBudhi, tidak berahklak, sering berbunuhan dengan ilmu kekuatan dari besi, mana mungkin menguasai ilmu-ilmu hakikat itu?

Apakah yang terjadi bila sudah gelap gelita? Sesungguhnya manusia hidup dan mati silih berganti. Akhirnya keturunan mereka menyembah serba-serbi materi, sembah planet matahari. Kununnya ada cahaya, sembah bulan, bintang, patung-patung, bina kuil tetingkat seperti piramid, sembah api pelita, lilin, obor besar, bertuhankan manusia yang bernajis, sembah pokok, hatta binatang yang di jadikan makanan pun di sembah juga. Mereka ingin mengagungkan sesuatu yang pernah mereka dengar tetapi hanya dalam imaginasi. Jadilah mereka beragama sebagai ikut-ikutan sahaja.

Kebanyakkan unsur materi dalam bentuk sembahan ini ada pada bikinan bangsa yang keras sebelah yang sana, sementara bagi warga lembut, mereka banyak membina batu-batu petanda yang di jadikan pusat sembahan. Seolah-olah mereka bertawaf keliling batu, ada batu-batu kasar dan sebahagianya di ukir halus. Batu-batu ini di panggil batu Megalitik yang banyak terdapat di Semenanjung dan mungkin sekitar Sumatra atau Lamuri. Mereka menyembah pada Roh moyang dan poyang yang menjadi nostalgia pada mereka satu masa lalu.

Sementara di kepulauan Jawa dan sekitarnya, banyak terdapat kuil-kuil purba malah ada satu piramid tua yang di panggil piramid Sukuh (kalau tak salah) dan terdapat sebuah Gunung yang di percayai sebagai piramid paling besar di sana. Semuanya hanya menyembah angan-angan mereka sahaja kerana cahaya asli telah lama hilang. Wallahualam...

Kesudahan dua bangsa yang membangun dan maju dengan unsur ciptaan atas acuan masing-masing ini akhirnya hancur lebur kerana goncangan alam. Di percayai Gunung berapi paling besar meledak. Akhirnya, negara indah, bumi cantik, budaya menarik dan kehijauan ini hanya tinggal cebisan-cebisan pulau sahaja. Apakah kerana mereka melanggar janji dan sumpah setia?

Namun peralihan masa dan zaman menjadi penawar dan doktor yang baik. Mereka tidak pupus tetapi menjadi berpuak-puak dan banyak pula bangsa-bangsa lain datang dan berasimilasi. Cuba anda kirakan ada berapa puak, suku dan ras di Nusantara ini? Sangat banyak bukan? Dan mereka terus membina negara silih berganti dan berpindah-pindah tempat pula.

Yang paling aku pasti, dalam berbagai puak ini mereka tetap terbahagi kepada dua jenis sifat. Satu gologan yang penuh diplomasi dan lembut, dan satu lagi keras, kasar dan agresif.

Seterusnya kita bertanya, sejak bila Melayu di panggil Melayu kalau begitu lama sejarah hidup mereka? Haaaaaa... Sini kita harus faham Warga Tana Mera’ adalah saki baki keturunan manusia yang lebih awal di ciptakan sebelum dari Nabi Adam AS lagi. Nabi Adam AS di ciptakan sekitar 7,500-9,000 tahun dahulu.

Dari keturunan Nabi Adam AS inilah yang memajukan ilmu-ilmu kekuatan dari besi. Kalau anda jujur memerhatikan, terdapat beberapa zaman peralihan dari zaman ais, zaman batu serta zaman logam. Ketika zaman logam inilah anak-anak Adam AS mula bercampur dengan orang asal Tana Mera’.

Kekuatan dari besi hanya di ajarkan olih Yang Maha Agung kepada anak turunan Adam AS. Ini ternyata apabila logam di kenali hanya sekitar 7-9 ribu tahun dahulu. Iaitu zaman di mana Adam sudah bermukim di bumi ini. Ketika banjir besar di zaman Nuh sekitar 4-5ribu tahun yang lalu, Tamadun tanah Mera' ini juga hilang dan tenggelam tak bersisa. Hanya baru-baru ini terdapat dua tiga tempat di temui binaan aneh di lautan sekitar Jepun, Filipina dan sekitar kepulauan Indonesia. Seperti yang pernah di sebut dek sobat-sobat yang lain sebelum ni.

Walau tamadun hilang, namun bangsa dan keturunan ini tidak pupus. Tetapi kehilangan kemahiran dari ilmu nenek moyang mereka. Mereka hidup di zaman gelap dalam masa yang begitu lama. Terdapat beberapa kisah tak begitu kukuh kebenarannya menyatakan ketika banjir besar surut, sebahagian dari umat Nabi Nuh AS yang terselamat dari kapal disuruh bermukim di timur ini. Dan mereka mendapati sudah ada bangsa yang hidup di tanah tinggi (Highland) dan ternyata ada yang terselamat dari banjir besar tersebut.

Perhatikan carta peralihan zaman:
  1. Zaman batu lama Paleolitik = 50 ribu hingga 30 ribu sebelum Masihi (S.M – sebelum Nabi Isa lahir)
  2. Zaman batu pertengahan Mesolitik = 30 ribu hingga 10 ribu tahun S.M
  3. Zaman batu baru Neolitik = 10 ribu hingga 7 ribu tahun S.M
  4. Zaman Logam = sekitar 8 ribu hingga sekarang ini.

Mungkin anda ralit mengatakan mana ada manusia sebelum Adam hidup di bumi Malaysia moden ini... Haaaaa... Sebab anda kata begitu kerana anda makan McD, KFC, Ayam Penyek berempah dan Nasi Arab kukus... (alamak bestnya). Ataupun anda sudah ada Master dan PHD dari unversiti Arab atau oversea di Barat.  Mana anda ingin turun ke bawah dan masuk ke hutan lagi. Berselut dan kotor-kotor... Kan bagus duduk di hembusan bayu air-cond.

Tahukah anda, cari gali arkeologi di GuaTampan - Perak, Gua Niah - Sarawak, dan Tingkayu di Sabah, terdapat banyak tinggalan orang Paleolitik ini. Penempatan di kota Tampan dianggarkan berusia 75 ribu tahun. Arkeologi bukan saja menemui alat batu, tetapi yang terbaru mereka menemui relau memproses besi. Apakah maknanya itu wahai ahli PHD semua?

Sementara di Jenderam - Selangor, Gelanggi ,Bukit Cintamanis - Pahang, Kota Tongkat dan Gua Kepah-Kedah, terdapat banyak pula tinggalan zaman Masolitik sekira-kira 40 ribu tahun pula usianya.

Sungai Bewak Terengganu, Gua Badak,Gua Musang, Bukit Keplu, Baling – Kedah, terdapat banyak pula tinggalan orang Neolitik yang di anggarkan berusia 10 ribu tahun... Haaaaaa... Ternyata orang Tana Mera’ mempunyai susur galur yang sangat panjang usianya.

Di zaman logam apatah lagi (kira-kira 9 ribu tahun lalu). Ketika ini, generasi zaman Nabi Adam AS sudah mengembara ke timur sini. Merakalah yang mengajarkan ilmu-ilmu tentang kekuatan dari besi. Sekitar Klang, Sungai Lang, Sungai Tembeling, Batu Buruk - Terengganu, di temui barang logam seperti lembing, gong badak, gendang don son, kapak besi, mata kail, gelang tangan dan pelbagai lagi peralatan dari logam. Heheh! Wahai Melayu! Bangsa kamu bangsa bertamadun sejak 75 ribu tahun yang lalu. Tetapi ranap, bangun dan runtuh serta bertaktih semula... KENAPA? Kerana beriman hanya ikut-ikutan? Anda terlupa hakikat Keagungan yang pernah di miliki moyang dan poyang anda dahulu.

Seterusnya... Trenggg!!!

Fahami carta ni dulu:
  1. Zaman Prasejarah (iaitu zaman Paleolitik,Maseolitik,Neolitik,Zaman Logam)-antara 75 ribu tahun hingga 1 tahun Sebelum Masihi -S.M (sebelum Nabi Isa Lahir.)
  2. Nabi Adam AS sekitar 7000-9000 Sebelum Masihi
  3. Nabi Nuh As kira-kira 1000tahun selepas Adam As
  4. Nabi Ibrahim AS sekitar 4000 tahun S.M
  5. Nabi Musa AS
  6. Nabi Isa AS -Lahir pada tahun 1 Masihi.
  7. Nabi Mohammad SAW -Lahir sekitar 580 Masihi iaitu kira-kira 600 tahun selepas Nabi Isa AS.

*** Memahami anggaran masa diatas sangat penting.

Apakah yang terjadi pada rentetan hidup Bumi Mera' ini? Zaman-zaman selepas Nabi Isa dilahirkan, Bumi Mera' tidak ketinggalan dengan tamadun. Ternyata keturunan Nabi Adam AS membawa bersama ilmu-ilmu pembukaan kepada Cahaya Penyuluh Jiwa yang lama terpendam.

Keturunan mereka ini silih berganti hidup dan mati datang dan pergi tetapi mermbawa bersama ilmu Kekhalifahan yang memimpin umat manusia kejalan Cahaya Illahi yang abadi. Cahaya yang ori, yang sebenarnya, bukan illusi, yang menyambung kepada Pusat dan Inti/hati Zat Tuhan yang Kekal Abadi, hidup tidak mati dan tiada satupun yang setara denganNya. Kuasa Mutlak yang meliputi dan menakluk segala kejadian. Sangat sukar untuk diungkapkan dengan kata-kata. Kerana Tuhan yang Esa tidak sekali-kali bertukar menjadi mahkluk.

Bukankah Adam AS diciptakan sebagai khalifah? Mana mungkin ingin menjadi khalifah/pemimpin jika tidak ada warga yang ingin di pimpin. Ternyata sudah wujud manusia awal yang kegelapan perlu pimpinan kepada cahaya yang terang benderang.

Ternyata anak keturunan Adam memiliki ilmu-ilmu Atma Budhi, yang tercicir dari genggaman Warga Tana Mera’ satu masa lalu. Namun begitu, sifat manusia ada bernafsu dan selalu alpa. Dari keturunan Adam ada juga yang sesat dan ingkar, apatah lagi apabila pengasas-pengasas agama kebenaran ini wafat dan meninggalkan mereka. Ada yang mendapat kuasa dari besi, tetapi menyalah gunakannya untuk keburukkan.

Sela masa antara wujud Adam AS dan saat terakhir zaman gemilang bumi Mera' ini ialah sekitar 7-9 ribu tahun Sebelum masihi. Dianggarkan ketika inilah zaman gemilang Mera' dan runtuhnya Mera' gara-gara seketul logam bernama besi kursani. Heheh!

Ombak laut memukul pantai putih seperti salju di bumi Mera'. Sekali bah, sekali pantai berubah. Ketika Nabi Isa As diutuskan, maka masa ini dipanggil tahun-tahun Masihi. Bangsa Mera’ sudah berasimilasi dengan anak-anak keturunan Adam AS yang bermukin ke bumi timur. Jangan pula anda yang berasal dari bumi timur tidak percaya bahawa anda adalah keturunan Mera' juga datang dari keturunan Adam AS.

Seawal kurun satu Masihi, sezaman ketika zaman Kenabian Isa AS, telah wujud negara kota yang baru sebelah timur sini. Di utara tanah Semenanjung sudah ada negara kota seperti Tun Sun, Ko Lo, Pan Pan, Tambralingga, Langkasuka dan Kataha. Negara kota bumi Timur ini di kuasai olih Satu kuasa perseketuan yang di panggil Funan. Funan ialah kota besar kerajaan terawal sekali di timur setelah zaman kehancuran dan kegelapan bani Mera'. Raja ketika ini menggelarkan diri mereka sebagai Shailaraja yang bermakna Raja Gunung. Ibukota Funan ialah Vyadhapura dan kota perlabuhan paling maju ialah Oc Eo. Terbit sekitar abad Satu masihi dan hancur pula kira-kira abad ke 6 masihi... Hancur gara-gara kekuatan buruk dan brutal dari besi juga. Perhatikan kenapa mereka menggelarkan diri sebagai Raja Gunung?!

Selepas jatuh Funan, tinggal pula Langkasuka yang asalnya dari jajahan takluk Funan. Ia betul-betul berada di Semenanjung Tanah Melayu. Diasaskan sekitar abad ke 2 Masihi. Langkasuka seperti anak emas kerajaan Melayu. Ia menjadi kaya apabila berdiplomatik dengan China sekitar abad ke 7. Seluruh negeri bahagian timur Semenanjung menjadi jajahan takluk nya. Kerana itu ia menjadi pemungut tol bagi laluan daratan dan ke lautan rentasan di Timur. Pada abad ke 13, ia menjadi sebahagian dari takluk kerajaan Srivijaya, abad ke 14 jajahan takluk Majapahit, dan cerita Langkasuka berkubur bila Empayar Melaka jatuh. Hancur gara-gara tahi besi juga.

Pada abad ke 3 masihi, terbangun kerajaan Kedah Tua, Bangsa China menyebut Cheih cha. Bangsa India memanggil sebagai Kadaram. Kedah tua menjadi transit perdagangan terutama di Sungai Merbok dan menjadi pusat keagaamaan hindu dan buddha. Sekitar tahun 1023 Masihi, Kedah tua jatuh dan ranap di serang Raja Chola kerana persengketaan Raja Chola dengan Raja kewilayah jajahan Srivijaya. Hancur kerana besi juga.

Dan bayak lagi kerajaan asimilasi anak Adam AS dan Bangsa Mera’, antara yang lain seperti Chih Tu (Kelantan,Tambralinga, Tan-tan, Fo Lo An, Gangga Negara, Kutei, Po Ni, Kantoli, Ho Lo Tan, Tarumanegara, Ho Linhg (Kalingga)). Semua kerajaan ini berlangsung dan tertubuh dari abab ke satu hingga ke 9.

Buat julung kalinya, perkataan Melayu yang membentuk Empayar hanya ada tercatat pada satu kerajaan yang di panggil Kerajaan Melayu, muncul pada abab ke 7 Masihi, terletak di Jambi. Kerajaan ini mempunyai hubungan perdagangan yang aktif dengan India dan china, tetapi akhirnya di takluk olih Srivijaya.

Seterusnya Empayar Melayu sahih wujudnya hanya apabila Srivijaya terbentuk. Srivijaya berjaya gemilang dan menjadi unggul hingga ke abad 13 (lama jugak tu). Bagaimana Srivijaya menjadi unggul, salah satu sebabnya kerana berjaya menguasai Sunda dan Selat Melaka termasuk Lamuri. Dua pusat jajahan tua Bangsa Mera’. Dari sini, Srivijaya menguasai pula Daerah Kedah tua dan seluruh Empayar Langkasuka. Dengan berkerajaan di Sunda, mereka mampu pula menguasai Kota melayu di Jambi tadi. Semua cerita Keagungan Kerajaan Melayu Srivijaya ini bolih di baca dari manuskrip Telaga batu. Pada abad ke 14, Raja Kedah memberontak dan serangan dari Raja Chola melenyapkan Kerajaan Sriviyaya ini. Tapak tiang Istana pun susah aku nak google. Mujur ada manuskrip Telaga Batu. Huhuhu... Binasa Melayu, semua gara-gara keburukkan dari besi.

Pada sekitar abab ke 13 Masihi, Empayar Pohon Maja yang pahit (Majapahit), di asaskan olih Raden Wijaya setelah membinasakan Empayar Raja Kediri. Seperti empayar lain Majapahit jaga kaya, maju, bermasalah dan unggul dalam sesuatu episod. Terdapat pula tokoh hebat seperti Gajah Mada, Hayam Wuruk, General Mpu Nala dan lain-lain, yang terkenal dalam sejarah keagungan bumi Maja yang pahit. Seperti Srivijaya, Majapahit juga menguasai hampir seluruh wilayah di Nusantara. Ketiadaan tokoh hebat dan perebutan kuasa membuatkan Empayar majapahit hancur sekitar Tahun 1517 Masihi, apabila Raden Fatah dari Kerajaan Islam Demak menyerang Majapahit. Binasa juga kerana besi.

Begitu juga Demak, Mataram, Riau, Kesultanan Sulu, Makasar dan Empayar kesukaan anda iaitu Melaka juga binasa. Semua kerana terpengaruh dengan kekuatan palsu dari besi dan melupakan Cahaya Penyuluh Jiwa yang terang abadi.

Binasa...binasa...binasaaa...

Tuhan Yang Maha Agung meletakkan asma rasminya, ALLAH, tersurat dan tersirat apabila terutusnya Nabi Mohammad SAW. Sinar kebenaran ini sampai juga ke bumi sebelah timur, iaitu di taman-taman hijau tinggalan orang-orang Mera'.

Islam yang sampai di sebelah kawasan si lembut bumi bayu Samudera sangat mudah di terima, mudah dibukakan hijjab yang lama tertutup dan mudah pula didakwahkan. Sementara negara berunsur api, kasar dan panas di Sunda para da'i terpaksa bersabung nyawa untuk membuka semula hijjab yang telah lama di tinggalkan. Para pendakwah menyampaikan dengan hikmah yang besar. Keras-keras pun cair juga.

Itu kira-kira 700- 950 tahun dahulu.

Bagaimana hari ini? Islam bani Mera' hari ini sudah jadi rojak pesembur. Macam-macam jenis anutan, kaifiat dan perangai. Islam sudah menjadi satu konsep yang bolih diubah, dikonsep-konsepkan. Malah Islam sudah ada jenama seperti barangan di pasaran dagangan terbuka. Dengar cerita akan terbit satu jenama baru iaitu kereta Islam... Huhuhu...

Islam sudah mula jadi dagangan. Padahal Rasullullah SAW mengingatkan dihari-hari akhir hidup Baginda, pesan Baginda: "Sesungguhnya, aku akan di panggil mengadap Nya. Dan aku tinggalkan untuk kamu dua hal yang berharga. Pertama, Kitabullah yang berupa cahaya terang dari langit ke bumi, dan yang kedua ialah Para Pewaris warisan ku. Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. Keduanya tidak akan berpisah dan perhatikanlah keadaan kamu jika kamu tidak mematuhi keduanya". Hadis ini dari riwayat Imam Muslim, At Tarmizi dan beberapa lagi perawi yang lain. Sejak bila pula hadis-hadis Muslim di tolak orang mentah-mentah? Padahal menjadi rujukkan ramai manusia buat sekian lama.

Cahaya yang bagaimana? Kitab bercetak dan tertulis di kertas bukan sahaja tak de cahaya, tetapi terpaksa pasang lampu pula untuk membacanya, terutama di tempat gelap. Atau anda mengikut bulat-bulat kata orang untuk ikut al quran, berhadis dan bersunnah. Bolih ke? Hadis sahaja terdapat kurang lebih 600 ribu buah, Alquran 6 ribu lebih ayat. Bagaimana anda mengamalkan semuanya? Apatah lagi setiap ayat al quran dan hadis mempunyai tafsiran yang banyak sekali dan berbeza-beza. Lalu, tafsiran yang mana paling tepat dan memenuhi maksud Allah dan Rasulnya? Belum lagi cerita bersunnah. Apakah anda kira sunnah dan hadis serupa sahaja? Astarghfirullah!

Mungkin aku akan di label sebagai anti hadis pula... Maklumlah, ada hadis menyuruh ikut al quran dan sunnah. Huhuhu... Oklah! Aku akur, tetapi aku nak tanya satu hal lagi.

Bagaimana tentang 3 rukun agama: Islam, Iman Dan Ihsan?
Bagimana anda menjalankan rukun ihsan?
Ihsan iaitu mengabdi pada Allah seperti kamu melihatNya, jika tidak terlihat maka kamu yakin Allah melihat kamu.
Bagaimana keyakinan anda melihat Allah SWT?
Bagaimana pula keyakinan anda untuk dilihat olihNya?

Itulah pentingnya kita tidak menjadi mangsa ikut-ikutan. Seperti mana Nabi SAW berpesan agar mencari cahaya terang bersama para pewaris Baginda SAW. Dunia ini hakikatnya bayang-bayang, illusi, mainan, ujian, kosong dan penuh tipudaya. Jangan tertipu dengan pandangan mata. Mata perlu cahaya untuk melihat. Tanpa cahaya, teraba-raba. Bagaimana kalau matahari tiba-tiba padam? Cahaya mana yang akan anda ikuti? Ini sudah masuk zaman Dajjaliyah...

Imam Al Ghazali mengatakan, para ulama tertipu, orang alim tertipu, filosof tertipu, seorang raja tertipu, orang awam tertipu... Tertipu dengan tipu daya dunia jika kita tidak mengecapi hakikat cahaya kebenaran itu. Jika hanya sekadar ikut-ikutan, akhirnya mahu jadi munafik dan hipokrit. Nabi Isa AS mengingati anak muridnya: Carilah kamu jalan yang terang agar tidak tersasar dan kecundang.

Akhir sekali:

Di manakah kesan-kesan Pendita Argost Is Maharaja Tana Mera’ yang hebat itu bersama-sama dengan umat dan rakyat Tana Mera’?
Kalau mati mana kuburnya?
Takkan satu tinggalan tamadun terkenal canggih dan kaya raya itu pun langsung tidak kelihatan kesan?
Apakah mereka morksa, ghaib dan akan kembali semula?

Hari ini rakyat Nusantara tak habis-habis melakukan kerosakkan. Jangan-jangan, anda akan ditukarkan dengan bangsa yang lain. Bangsa yang lebih bailk dari anda ... AWASSS!!!

Salam,

***Ini adalah Titipan dari kajian lama, bertajuk runtuhnya Kerajaan Tua Melayu dan asal usul orang Timur Jiwa al-Qudus. Di keluarkan atas permintaan ramai kerana masanya berkehendak begitu. Semoga bemanfaat. Ini sekadar kajian dengan sedikit tambahan. Jangan ada yang meroyan pulak. Huhuhuh...

Wallahualam bissawab.

Sunday, August 21, 2011

Lagu-laguku untukMu...


UntukMu Sayang – Febians

Keindahan pelangi adalah,
Keindahan WajahMu Sayang,
Yang sering bermain di mata hatiku ini…

Keharuman bunga kasihku,
Hanyalah untukMu Sayang,
Bagaikan pantai dan lautan,
Takkan terpisah…

Kasih sayangku ini,
Hanyalah untukMu…
Kutelah berjanji,
Kaulah Yang Satu,
Dalam hati ini,
Untuk selamanya, oh Sayang…
Ooohhh…
UntukMu Sayang…


Cita dan Air Mata – CRK

Di sini ku berdiri,
Ketandusan diri ini,
Mengharap, ku mencari,
Sang penghuni syurga jiwa,

Berdendang suara mengusap kalbu,
Kulemas dalam terpesona,
KehadiranMu menerajang kekusutan,
Yang lama bertapak di sini

Bagai telah dijanji,
Termakbullah mimpi-mimpi,
Kau hujan, ku mentari,
Terciptalah sang pelangi,

Irama lagu silam mewarnakan,
Idaman kalbu kesampaian,
Bulan memancar cahaya tanda redha,
Ikatan percintaan kita,

Kini tercapai sudah Mahkota Insani,
Takkan bermakna benih, pastikan menjadi,
Kerana Yang Maha Kuasa lebih menyayangi,

Dikau pergi tanpa pesan,
Tinggalkan ku dalam kepasrahan,
Cintaku yang suci bagai tak kesampaian,
Terputus di tengah jalan,

Hanya airmata doa,
Yang dapat kuiringkan bersama,
Kepada yang Esa kupohonkan semoga,
TempatMu disisiNya...